Kamis, 08 Maret 2012

Makalah Zoologi - Molusca



KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan kami menyelesaikan Tugas kelompok maupun tugas individu yang sangat sederhana ini yang berisi materi-materi mata kuliah dan tak lupa penulis haturkan selawat sera salam atas junjungan alam Nabi Besar Muhammad S.A.W, yang telah membawa ummat manusia dari alam kegelapan menuju alam yang terang benderang.

Kami ( kelompok I ) mengucapkan terimakasih kepada dosen pembimbing yang telah memberi kami kesempatan untuk membuat rangkuman ( tugas kelompok maupun tugas individu ) walaupun jauh dari kesempurnaan, kami mengharapkan keritik dan saran yang sifatnya membangun agar dalam penyusunan rangkuman  selanjutnya lebih baik dan terima kasih kepada teman-teman yang telah membantu dalam pembuatan rangkuman  ini. Kami berharap rangkuman  ini bisa bermanfaat bagi para pembaca.



Sekartaja,20 Januari 2010


                                                                   Penulis










DAFTAR ISI



Halaman Judul  ......................................................................................................
Kata Pengantar    ..................................................................................................... i
Daftar Isi  ................................................................................................................. ii
Filum Mollusca  ........................................................................................................1
Kelas Aplacophora   ..................................................................................................5
Kelas Polylacophora   ...............................................................................................7
Kelas Monoplacophora   ..........................................................................................15
Kelas Scapopoda   ....................................................................................................22
Kesimpulan  ..............................................................................................................24
Referensi   .................................................................................................................26

Tugas Individu
Doliolum  ................................................................................................................
Dugesia   .................................................................................................................
Ecteinascidia   ........................................................................................................
Elrathia     ...............................................................................................................
Eudistylia  .............................................................................................................
Farfantepenaeus   .................................................................................................
Glycera   ................................................................................................................
Gonionemus   .......................................................................................................
Haemopis   ...........................................................................................................
Helix ....................................................................................................................
Homarus ..............................................................................................................

Filum Mollusca

            Moluska ( dari bahasa Latin: molluscus = lunak) merupakan hewan triploblastik selomata yang bertubuh lunak. Ke dalamnya             termasuk semua           hewan lunak dengan maupun tanpa cangkang, seperti berbagai           jenis siput,       kiton, kerang-kerangan, serta cumi-cumi dan kerabatnya.
            Moluska merupakan filum terbesar kedua dalam kerajaan binatang setelah filum Arthropoda. Saat ini diperkirakan ada 75 ribu jenis, ditambah 35 ribu jenis           dalam bentuk fosil. Moluska hidup di laut, air tawar, payau, dan darat. Dari            palung benua di laut sampai pegunungan yang tinggi, bahkan mudah saja    ditemukan di sekitar rumah kita.
Moluska dipelajari dalam cabang zoologi yang disebut malakologi (malacology).

·         Ciri Tubuh

            Tubuh tidak bersegmen. Simetri bilateral. Tubuhnya terdiri dari "kaki"        muskular, dengan kepala yang berkembang beragam menurut kelasnya. Kaki   dipakai dalam beradaptasi untuk bertahan di substrat, menggali dan membor    substrat, atau melakukan pergerakan.

·         Ukuran Dan Bentuk Tubuh

            Ukuran dan bentuk tubuh moluska sangat bervariasi. Misalnya, siput yang panjangnya hanya beberapa milimeter dengan bentuk bulat telur. Namun, ada juga       cumi-cumi raksasa dengan bentuk torpedo bersayap yang panjangnya lebih dari 18m.

·         Strukur Dan Fungsi Tubuh

            Tubuh hewan ini terdiri dari tiga bagian utama, yaitu kaki, badan, dan         mantel. Sistem saraf moluska terdiri dari cincin saraf yang memiliki esofagus       dengan serabut saraf yang menyebar. Sistem pencernaannya lengkap, terdiri dari    mulut, esofagus, lambung, usus, dan anus.
            Anatomi moluska relatif mirip dengan vertebrata. Hal ini menyebabkan       banyak ahli memperkirakan bahwa vertebrata dan moluska masih memiliki         kedekatan hubungan evolusi. Hal ini diperkuat pula dengan kenyataan bahwa            moluska, terutama Cephalopoda, memiliki otak yang berkembang baik dan             beberapa di antaranya terbukti memiliki kemampuan mengingat yang kuat.
Mollusca, metazoan terbesar kedua takson, terdiri dari Aplacophora, Polyplacophora, Monoplacophora, Gastropoda, Cephalopoda, Bivalvia, dan Scaphopoda. Khas Calcareous moluska memiliki cangkang, otot kaki, kepala dengan organ mulut dan rasa, dan massa yang mendalam sebagian besar berisi usus, jantung, organ reproduksi, dan ginjal. Dinding dorsal tubuh adalah lipatan mantel dan dinding tubuh ini bentuk dan encloses bahwa semua molluscan penting ruang, rongga mantel. Rongga mantel diisi dengan air atau udara dan di dalamnya terletak insang, dubur, nephridiopore dan gonopore . Yang coelom direduksi menjadi ruang kecil termasuk perikardial rongga yang berisi jantung dan berisi gonocoel gonad.

Dikembangkan dengan baik sistem hemal terdiri dari jantung dan pembuluh darah yang mengarah ke hemocoel luas di mana sebagian besar visera berada. Ginjal metanephridia besar. Sistem saraf pusat adalah cephalized dan tetraneurous. Ada kecenderungan untuk berkonsentrasi ganglia dalam circumenteric cincin saraf yang timbul empat besar tali saraf longitudinal.

Moluska dapat bersifat gonochoric atau hermaphroditic. Spiral pembelahan menghasilkan larva veliger dalam banyak taksa kecuali ditekan dalam mendukung pembangunan langsung atau larva lain. Moluska muncul di laut dan sebagian besar tetap ada tetapi juga moluska terjajah habitat air tawar dan darat.

·        Eumollusca
Eumollusca, adik takson dari Aplacophora, termasuk semua moluska selain aplacophorans. Usus yang telah eumolluscan Ceca pencernaan yang kurang aplacophorans, usus yang digulung, dan otot-otot yang kompleks radular hadir.

·        Conchifera
Conchifera, adik takson dari Polyplacophora, termasuk semua binatang lunak terbaru selain aplacophorans dan chitons. Conchiferan cangkang yang terdiri dari protein luar Calcareous periostracum underlain oleh lapisan dan merupakan satu bagian (walaupun dalam beberapa hal itu mungkin muncul untuk dibagi menjadi dua katup). Margin mantel dibagi menjadi tiga lipatan.

·        Ganglioneura
Most Recent moluska adalah ganglioneurans, hanya Aplacophora taksa kecil, Polyplacophora, dan Monoplacophora dikecualikan. Tubuh sel neuron di ganglia terlokalisasi.

·        Rhacopoda
Rongga mantel posterior dalam leluhur meskipun mungkin sekunder pindah ke posisi anterior oleh torsi. Takson ini termasuk gastropods dan cephalopods.

·        Gastropoda
Gastropoda adalah takson molluscan terbesar dan merupakan kelompok lain Cephalopoda. Gastropods dipersatukan oleh keturunan dari nenek moyang torted meskipun banyak pameran berbagai tingkat detorsion. Banyak yang digulung dan asimetris tapi mungkin leluhur simetris. Gastropods moluska relatif tidak terspesialisasi dikenal secara kolektif sebagai siput. The univalve shell, hadir dalam gastropod leluhur dan di sebagian besar spesies terbaru, berkurang atau hilang dalam banyak perwakilan. Merayap flat kaki adalah warisan dari nenek moyang tetapi gastropods eumolluscan telah mengembangkan sebuah kepala yang berbeda dengan yang berlimpah indra canggih. Yang awalnya posterior rongga mantel telah menjadi anterior, sebagai konsekuensi dari torsi, meskipun telah mengembalikan detorsion kondisi ini di banyak. Gastropods awalnya gonochoric dan sebagian besar tetap begitu tapi banyak taksa yang diturunkan hermaphroditic. Sebagian besar laut tetapi banyak taksa telah menginvasi air tawar dan satu-satunya adalah gastropods moluska darat. Kebanyakan memiliki satu insang, atrium, dan nephridium tapi yang paling primitif memiliki dua wakil masing-masing. Hanya satu gonad, hak, hadir. Mungkin leluhur memiliki operculum. Sistem saraf streptoneurous (dipelintir oleh torsi).

·        Prosobranchia
Prosobranchia dulu adalah salah satu dari tiga subclass gastropod besar tetapi tidak lagi dianggap sebagai monophyletic takson, meskipun konsep tetap digunakan sebagai kenyamanan pedagogis. Gastropods Prosobranchs adalah leluhur paling mirip siput. Mereka torted dan sebagian besar memiliki shell dan digulung dan asimetris. Rongga mantel anterior. Sebagian besar gonochoric dan sebagian besar memiliki operculum. Kebanyakan hanya memiliki satu insang dalam rongga mantel tetapi beberapa taksa primitif memiliki dua. Atrium kanan hilang di sebagian besar. Prosobranchs adalah khusus untuk kehidupan di habitat benthic laut wakil meskipun juga ditemukan di air tawar dan di darat.

·        Caenogastropoda
Caenogastropoda mencakup dua kelompok besar dan sukses, mesogastropods dan Neogastropoda. Satu insang, satu nephridium, dan satu atrium hadir. Insang adalah monopectinate, dengan filamen hanya pada satu sisi poros tengah. Insang baru ini adalah tidak mudah menjatuhkan dengan endapan dan lumpur dan mungkin sebagian besar bertanggung jawab atas keberhasilan bekicot ini karena membiarkan invasi lunak-bottom habitat.

·        Neogastropoda
Neogastropods adalah siput laut modern. Mereka memiliki berkembang dengan baik, insang-seperti, bipectinate osphradium kontras dengan jauh lebih sederhana osphradium dari mesogastropods. Yang rachiglossate radula memiliki tiga gigi di setiap baris melintang sedangkan dari mesogastropods memiliki tujuh. Sebuah kelenjar dan katup Leiblein hadir dalam usus. Kebanyakan karnivora dan semua laut. Neogastropoda mencakup banyak gastropods terkenal seperti tulip siput, whelks, conchs, tiram latihan, lumpur siput, siput zaitun, dan kerucut.

·       Kelas Aplacophora
 (A-plac-o-phor-a, dari bahasa Latin yang = tanpa plac = piring phor = membawa: yaitu, yang tidak mempunyai shell)


Chaetoderma Chaetoderma
Neomenia Neomenia

                  Aplacophora adalah sekelompok kecil moluska, yang telah menyimpang dari bentuk molluscan normal. Ada sekitar 100 spesies yang hidup sekarang. Mereka adalah agak seperti cacing dan rata-rata sekitar satu inci (2,5 cms.) Panjangnya. Sebagian besar tinggal di dalam air, kecuali beberapa spesies utara. Satu kelompok mengubur diri dalam pasir dan lumpur dari dasar laut di mana mereka memakan annelids dan invertebrata kecil lainnya. Sisanya dikenal aplacophorans parasitize hydroids dan karang lainnya.
                          Shell tidak hadir dan tidak ada catatan fosil yang menunjukkan bahwa setiap anggota pernah kelas satu.  Yang berdaging mantel tidak menghasilkan sebuah shell di aplacophorans tetapi tertanam dengan Calcareous spicules, mungkin untuk membuat mereka kurang enak untuk predator. Mereka bentuk tubuh agak oval dan rata dalam penampilan, namun dalam satu kelompok aplacophorans, urutan Chaetodermomorpha, yang mantel telah melebur untuk membentuk sebuah badan silinder
                 Aplacophorans hanya memiliki jejak rongga mantel. kekurangan dalam banyak spesies sementara yang lain hanya memiliki insang sekunder. kloaka, sebuah rongga di mana anus dan sepasang nephridiopores kosong, mungkin merupakan sisa-sisa dari rongga mantel.
                        Kaki baik hampir tidak ada atau sisa: ventral sederhana flip: Akan jauh berkurang dan telah menjadi rata-rata hanya ventral ridge kecil terbaring di sebuah alur longitudinal. Hal ini berarti bahwa tidak layak Aplacophora alat penggerak.
                        Kepala kurang didefinisikan dalam semua aplacophora, dan mereka terdiri dari massa viseral yang sangat sederhana dan lurus sistem pencernaan. Makanan yang diambil dalam melewati otot circumpharyngeal ke rongga mulut tempat radula rasps itu (yang biasanya hadir radula meskipun sering agak diubah). partikel makanan halus kemudian masuk ke midgut satu organ yang terdiri dari perut dan kelenjar pencernaan. Sebuah usus pendek menyerap nutrisi sebelum limbah melewati ke kloaka.

·       Kelas Polylacophora
                       
Chitons (sg. diucapkan / kaɪtən /) yang kecil hingga besar, primitif laut       moluska di kelas Polyplacophora. Ada 900 untuk 1.000 masih ada spesies dari          chitons di kelas, yang sebelumnya dikenal sebagai Amphineura
.                       Moluska ini juga kadang-kadang dikenal sebagai laut buaian atau "coat-of- mail kerang". Mereka juga kadang-kadang disebut sebagai loricates lebih formal,          polyplacophorans, dan jarang sebagai polyplacophores.
                        Chitons memiliki shell yang terdiri dari delapan pelat shell terpisah atau      katup. Karena ini, meskipun piring memberikan perlindungan yang baik untuk             dampak dari atas, mereka tetap mengizinkan bertunik merah-ungu yang fleksibel    ke atas saat dibutuhkan untuk penggerak atas permukaan yang tidak rata, dan juga     hewan meringkuk perlahan-lahan dapat menjadi bola ketika terlepas dari     permukaan dasar. Dikelilingi oleh struktur yang dikenal sebagai Dua individu dari        Acanthopleura granulata di atas batu di tingkat pasang tinggi di Chitons hidup di         seluruh dunia, dalam air dingin dan di daerah . Sebagian besar dari mereka             menghuni zona intertidal atau subtidal dan tidak melampaui zona yg berhubung          dgn cahaya.
.                       Mereka tinggal di permukaan keras, seperti pada atau di bawah batu, atau   di celah-celah batu. Beberapa spesies hidup cukup tinggi di zona intertidal dan   terpapar udara dan cahaya untuk waktu yang lama.. Subtidally hidup orang lain     (about 20,000 ft). Beberapa spesies hidup di air yang dalam, sedalam 6.000 m             (20.000 ft).
.                       Chitons secara eksklusif dan sepenuhnya laut. Hal ini kontras dengan          bivalves yang mampu beradaptasi dengan air payau dan air tawar, dan gastropods             yang dapat membuat sukses transisi ke lingkungan air tawar dan darat.

·         Morfologi

Seashells North Wales 1985.jpg 

 

 

 

            Calcareous Katup yang membawa chitons dorsal adalah pelindung, terbuat             seluruhnya dari aragonite,  dan dengan berbagai warna, berpola, halus atau   dipahat  . Shell dibagi menjadi delapan mengartikulasikan Calcareous (aragonite)      katup tertanam dalam otot sulit ikat pinggang yang mengelilingi tubuh bertunik           merah-ungu. Pengaturan ini memungkinkan untuk menggulung chitons menjadi     pelindung bola ketika terlepas dan melekat erat pada permukaan yang tidak            teratur.













            Longgar katup atau piring bertunik merah-ungu tuberculatus dari    beachdrift di Nevis, West Indies. Kepala piring di atas, ekor piring di bagian    bawah mengembangkan secara Tujuh cangkang bagian depan bersamaan, dengan      cangkang belakang yang ditambahkan kemudian dalam proses perkembangan.             Pertumbuhan garis terbentuk setiap musim dingin.
            Paling anterior plat berbentuk sabit, dan dikenal sebagai piring batok           kepala (kadang-kadang disebut "kepala piring", meskipun tidak adanya kepala          lengkap). Plat yang paling posterior dikenal sebagai plat anus (kadang-kadang disebut "ekor piring", walaupun chitons tidak memiliki ekor.)
            Setelah bertunik merah-ungu mati, katup individu yang membentuk            bagian 8-shell datang terpisah karena ikat pinggang tidak lagi memegang mereka   bersama-sama, dan kemudian kadang-kadang mencuci piring di pantai melayang.       Shell individu pelat dari bertunik merah-ungu kadang-kadang dikenal sebagai             "kupu-kupu kerang" karena bentuknya.

·         Internal anatomi

            Mayoritas tubuh adalah sebuah bekicot-seperti kaki, tetapi tidak ada           kepala atau bagian lunak lainnya di luar korset terlihat dari sisi dorsal. Para     rongga mantel terdiri dari saluran sempit pada setiap sisi, tergeletak di antara     tubuh dan ikat pinggang. Air memasuki rongga melalui bukaan kedua sisi mulut,    kemudian mengalir sepanjang saluran ke kedua, exhalant, membuka dekat dengan      anus. Beberapa insang menggantung ke dalam rongga mantel, masing-masing             terdiri dari poros tengah dengan sejumlah dari rata filamen melalui oksigen yang   dapat diserap. 
            Hati memiliki tiga kamar dan terletak ke arah belakang binatang itu             berakhir. Masing-masing dari dua auricles mengumpulkan darah dari insang di            satu sisi, sementara otot ventrikel memompa darah melalui aorta dan mengelilingi            tubuh.
            Sistem Ekskresi terdiri dari dua nephridia, yang menghubungkan ke            perikardial rongga di sekitar jantung, dan menghapus kotoran melalui pori-pori     yang terbuka di dekat bagian belakang rongga mantel. Tunggal gonad yang   terletak di depan jantung, dan melepaskan gamet melalui pori-pori sepasang           hanya di depan yang digunakan untuk ekskresi.




            Bagian bawah Gumboot bertunik merah-ungu, Cryptochiton stelleri,            menunjukkan kaki di tengah, dikelilingi oleh insang dan mantel. Mulut terlihat di             atas dan di kiri kaki.
            Yang mulut terletak di bawah hewan, dan berisi struktur lidah seperti         disebut radula, yang memiliki banyak baris dari 17 gigi masing-masing. Gigi yang            dilapisi dengan magnetit, besi yang keras / besi oksida mineral. Yang radula   digunakan untuk mengikis mikroskopis ganggang dari substratum. . Rongga             mulut itu sendiri dipagari dengan kitin dan berhubungan dengan sepasang kelenjar             liur. Dua kantung terbuka dari bagian belakang mulut, satu berisi radula, dan yang      lain berisi subradula indra protrusible organ yang menempel di lapisan bawah    untuk menambah rasa makanan. 
            Esofagus pada gilirannya membuka ke sebuah perut dengan di mana           enzim dari kelenjar pencernaan menyelesaikan memecah makanan.Nutrisi yang diserap melalui lapisan lambung dan bagian pertama dari usus. Usus dibagi        menjadi dua oleh sebuah sfingter, dengan bagian terakhir yang sangat terkumpar    dan berfungsi untuk limbah padat materi menjadi feses pelet. The anus terbuka             tepat di belakang kaki.
            Chitons jelas batas-batasnya tidak memiliki kepala; sistem saraf mereka       menyerupai sebuah tangga bubar.Tidak ada benar ganglia karena terdapat          moluska lain, meskipun ada sebuah cincin dari jaringan saraf padat sekitar    esofagus. Dari cincin ini, cabang saraf ke depan untuk innervate mulut dan             subradula, sementara dua pasang tali saraf utama berlari kembali ke seluruh      tubuh. Satu pasang, tali pedal, innervate kaki, sedangkan tali pallio-  mendalam innervate mantel dan organ-organ internal yang tersisa. 
            Indra utama dari chitons adalah organ dan subradula sejumlah besar organ yang unik yang disebut aesthetes. Aesthetes terdiri dari sel-sel peka cahaya di          bawah permukaan kulit, meskipun mereka tidak mampu penglihatan yang benar.          Dalam beberapa kasus, bagaimanapun, mereka yang dimodifikasi untuk      membentuk ocelli, dengan sekelompok sel photoreceptor individu kecil terbaring           di bawah lensa. Bertunik merah-ungu Seorang individu mungkin memiliki ribuan    ocelli seperti Ada yang relatif baik bertunik merah-ungu catatan fosil kerang,            tetapi hanya ocelli hadir dalam tersebut berasal 10 juta tahun yang lalu atau lebih   muda; ini akan membuat ocelli, fungsi yang tepat tidak jelas, mata terbaru   berevolusi.
            Meskipun chitons kurangnya osphradia, statocysts, dan organ-organ            sensorik lainnya untuk umum moluska lain, mereka memiliki banyak ujung saraf      taktil, khususnya pada ikat pinggang dan di dalam rongga mantel.

·         Kehidupan kebiasaan

 
           

                                                                                                                       



            Kupu-kupu bertunik merah-ungu, dengan katup sepenuhnya tercakup oleh mantel Sebuah bertunik merah-ungu perlahan-lahan merayap sepanjang pada otot     kaki, dan dapat melekat pada batu-batu yang sangat kuat, seperti lintah. Beberapa spesies chitons adalah pemangsa, seperti barat kecil Pasifik spesies Placiphorella velata. These predatory chitons have an enlarged anterior girdle.      Chitons pemangsa ini memiliki korset anterior yang diperbesar. Mereka         menangkap kecil lainnya invertebrata, seperti udang dan ikan kecil.

·         Reproduksi dan siklus hidup

 



            Pertama gambar adalah trochophore, kedua adalah dalam metamorfosis,     ketiga adalah orang dewasa yang belum matang.
            Chitons mempunyai jenis kelamin terpisah, dan fertilisasi adalah eksternal. Laki-laki melepaskan sperma ke dalam air, sementara rilis telur perempuan baik     secara perorangan, atau dalam tali panjang. Dalam kebanyakan kasus, fertilisasi   mengambil ditempatkan baik di sekitar air, atau di rongga mantel wanita.    Beberapa spesies mengeram telur di dalam rongga mantel, dan spesies             Callistochiton viviparus bahkan mempertahankan mereka di dalam ovarium dan             melahirkan hidup muda, contoh ovoviviparity.
            Telur memiliki mantel berduri keras, dan biasanya menetas untuk merilis     bebas berenang trochophore larva, khas dari banyak kelompok moluska lainnya.       Dalam beberapa kasus, trochophore tetap dalam telur, yang menetas untuk       menghasilkan sebuah miniatur orang dewasa. Sebaliknya, bentuk-bentuk kelenjar             shell tersegmentasi di satu sisi larva, dan bentuk-bentuk kaki di seberang. Ketika    larva siap untuk menjadi dewasa, tubuh berelongasi, dan mengeluarkan kelenjar         shell pelat shell. Tidak seperti dewasa dewasa, larva memiliki sepasang mata          sederhana, meskipun hal ini mungkin tetap ada selama beberapa waktu di dewasa             yang belum dewasa.

·         Predator

            Hewan yang memangsa chitons termasuk camar, seastars, kepiting, lobster dan ikan

·         Spesies terbesar

            Bertunik merah-ungu terbesar (hingga 33 cm panjang) adalah batu bata-      merah bertunik merah-ungu Gumboot dari Pacific Northwest. In this species the    valves are completely internal. Dalam spesies ini benar-benar katup internal.

·         Evolusi asal

            Chitons memiliki catatan fosil relatif baik, peregangan kembali 400 juta      tahun   ke Devon.Sebelum ini, beberapa organisme telah ditafsirkan (tentatif)    sebagai batang-kelompok polyplacophora; polyplacophora catatan peregangan     kembali ke Ordovisium.






            Piring terpisah dari Matthevia, sebuah Akhir Kambrium polyplacophoran    dari Hellnmaria Anggota Puncak Notch Kapur, Steamboat Pass, selatan Rumah          Range, Utah. US koin adalah 19 mm dengan diameter
            Kimberella dan Wiwaxia dari Prakambrium dan Kambrium mungkin           berhubungan dengan leluhur polyplacophora. Matthevia adalah Kambrium            polyplacophoran Akhir dipertahankan sebagai katup menunjuk individu, dan          kadang-kadang dianggap sebagai bertunik merah-ungu. Berdasarkan hal ini             terjadi dan co-fosil, salah satu hipotesis yang masuk akal asal-usul mereka   polyplacophora telah terbentuk ketika sebuah monoplacophoran menyimpang           dilahirkan dengan pusat beberapa kalsifikasi, daripada biasanya.Seleksi dengan         cepat bertindak pada hasil kerang kerucut membentuk mereka menjadi pelindung             tumpang tindih baja; mereka kerucut asli homolog ke ujung-ujung pelat chitons      modern.

·         Sejarah penyelidikan ilmiah chitons

            Chitons pertama kali dipelajari oleh Carolus Linnaeus tahun 1758. Sejak     pertama deskripsi empat spesies, telah chitons berbagai diklasifikasikan. Mereka        disebut Cyclobranchians ( "putaran lengan") pada awal abad ke-19, dan kemudian      dikelompokkan dengan aplacophorans dalam subfilum Amphineura pada tahun             1876.

·         Etimologi

            Yunani nama yang diturunkan dari Polyplacophora berasal dari kata poli-   (banyak), plako-(tablet), dan-phoros (bearing), referensi ke delapan bertunik   merah-ungu shell piring.

·         Taksonomi

            Kebanyakan skema klasifikasi yang digunakan saat ini didasarkan, setidaknya sebagian, pada Pilsbry's Manual of Conchology (1892-1894),           diperluas dan direvisi oleh Kaas dan Van Belle (1985-1990).
                        Chitons Sejak pertama kali dideskripsikan oleh Linnaeus (1758) telah ada   studi taksonomi luas di tingkat spesies. Namun demikian, klasifikasi taksonomi di    tingkat yang lebih tinggi dalam grup tersebut tetap agak gelisah.
            Klasifikasi yang terbaru (Sirenko 2006) adalah tidak hanya didasarkan        pada shell morfologi, seperti biasa, tetapi juga fitur-fitur penting lainnya termasuk             aesthetes, sabuk, radula, insang, kelenjar, lambung telur proyeksi dan     spermatozoids. Ini       mencakup semua yang hidup dan punah chitons genera.

·       Kelas Monoplacophora

  • Fosil hidup dari laut dalam
                        Salah satu alasan untuk menghindari deteksi memiliki begitu lama adalah                bahwa mereka pada umumnya ditemukan di laut dalam. Menemukan mereka         telah cukup menguntungkan malacologists Namun, seperti monoplacophorans     sering dianggap sebagai yang paling primitif dari moluska. Memang, banyak             peneliti percaya bahwa nenek moyang monoplacophoran-seperti memunculkan       sisa Mollusca.
                        Penelitian yang sistematis modern telah dibuktikan gagasan basal    Monoplacophora menjadi anggota Mollusca clade. Mereka morfologi kemudian,            terbukti sangat penting dalam memahami apa moluska pertama mungkin tampak         seperti, serta bagaimana kelompok-kelompok besar lainnya seperti bivalves dan      gastropods mungkin telah berevolusi. Sebagai hanya beberapa spesies hidup      monoplacophorans diketahui, dan semua yang agak mirip, banyak pengetahuan         kita tentang kelompok berasal dari fosil.
  • Fosil
                        Pertama Monoplacophorans tak diragukan lagi adalah moluska,       ditemukan di   bebatuan dari awal Kambrium. Catatan fosil menunjukkan bahwa           kelompok ini   cukup beragam selama Paleozoic.
                        Baru-baru ini membentuk monoplacophorans clade yang berbeda, dan        persamaan dan perbedaan dengan yang lain masih ada kelompok-kelompok      molluscan mudah dikenali. Ada sedikit pertanyaan bahwa beberapa taksa             Paleozoic juga anggota clade ini. Namun, karakter yang membedakan beberapa      Paleozoic monoplacophorans dari torted gastropods dan sebaliknya yang terbuka       untuk interpretasi alternatif dan hubungan dari beberapa kelompok utama awal-         shelled moluska Oleh karena itu menjadi bahan perdebatan.
  • Riwayat hidup & ekologi
                        Monoplacophorans ditemukan di kedua pantat lembut dan keras substrat    pada rak dan seamounts benua, umumnya di laut yang sangat dalam. Namun,            beberapa taksa Paleozoic berhubungan dengan fauna air yang relatif dangkal    (lebih besar dari 100 m), yang menunjukkan bahwa degradasi mereka ke dalam      laut adalah fenomena yang lebih baru. Sayangnya, ada sejauh ini tidak ada        perkembangan studi yang dilakukan pada monoplacophorans. Memang, sebagian          besar pengetahuan kita tentang Monoplacophora berasal dari deskripsi pertama           Neopilina galathaea oleh Lemche dan Wingstrand pada tahun 1959.
  • Morfologi
                           
    Monoplacophorans kecil dan seperti lintah, memiliki satu, topi-seperti         kerang. Beberapa organ (ginjal, hati, insang) yang diulang-ulang berturut-turut,           sehingga menimbulkan hipotesis yang kini memalsukan bahwa mereka mungkin memiliki hubungan dekat dengan tersegmentasi organisme seperti annelids dan    arthropoda.
                        Dalam monoplacophorans fosil, aperture (shell pembukaan) bervariasi         dalam bentuk dari hampir melingkar ke berbentuk buah pir. Shell tinggi juga     variabel dan berkisar dari rata relatif tinggi. Monoplacophoran hewan yang     memiliki kepala didefinisikan buruk dengan struktur mulut yang rumit pada           permukaan ventral. Mulut biasanya mengelilingi oleh berbentuk V, anterior        menebal bibir dan pasca-tentakel oral pasca-tentakel oral datang dalam berbagai            morfologi dan konfigurasi.Terletak di bawah kepala setengah lingkaran kaki.             Dalam pallial alur, antara sisi lateral kaki dan mantel tepi ventral, ditemukan lima   atau enam pasang insang (ada sedikit yang sangat kecil taksa).
Monoplacophoran anatomi
                        Dalam terakhir dan lintah-fosil seperti kerang monoplacophoran puncak      biasanya ditempatkan pada ujung anterior kerang, dan dalam beberapa spesies       overhang sebenarnya puncak tepi anterior shell.
                        Internal yang monoplacophoran diatur dengan panjang, dilingkarkan           sistem pencernaan, dua pasang gonad, dan beberapa organ ekskretoris           dipasangkan (empat yang juga berfungsi sebagai gonoducts). Sebuah bilobed           ventrikel terletak di kedua sisi rektum dan terhubung melalui aorta panjang pipa     yang kompleks dari beberapa pasangan yang pada gilirannya atrium tersambung ke ekskretoris organ. Sistem saraf tangga-seperti dan telah lemah dikembangkan           anterior ganglia. Paduan otot sertakan kumpulan massa mendalam. Besar, dorsal   rongga dipasangkan adalah perpanjangan dari kelenjar yang berhubungan dengan             pharynx.Monoplacophoran radula adalah docoglossate, yaitu, setiap baris   memiliki gigi pusat, tiga pasang gigi lateral, dan dua pasang gigi marginal.
                        Monoplacophora, yang berarti "arah satu piring", adalah sebuah kelas        dari moluska dengan topi-seperti shell, hidup di dasar laut. Mereka telah dikenal          sebagai kelas baru-baru ini sejak tahun 1952; sebelumnya mereka dikenal dari     catatan fosil.
·         Sejarah penemuan
                        Sebelum tahun 1952, organisme ini hanya dikenal dari fosil catatan, mulai dari awal Kambrium hingga pertengahan-Devon periode (sekitar 550 - 380 juta    tahun lalu).Yang pertama tertangkap adalah monoplacophoran hidup Veleropilina             zografi pada tahun 1896, tetapi itu dianggap sebagai archaeogastropod. Spesies ini       dinyatakan sebagai monoplacophoran 87 tahun kemudian pada tahun 1983. Pada   April 1952, spesimen hidup dikumpulkan dari kedalaman mendalam di Palung Amerika Tengah dari Kosta Rika 's pantai Pasifik. [2] Pada tahun 1957 yang        digambarkan dan spesies bernama Neopilina galatheae oleh penemunya, ahli             biologi Denmark Henning M. Lemche (1904 -1.977). Seorang pakar di bidang        penemuan ini telah disebut "salah satu sensasi terbesar di [keduapuluh] abad."    Pada tahun 2008, terdapat 31 spesies hidup yang diketahui, ditemukan di perairan             dari 200 meter di kedalaman hadal kedalaman, atau lebih dari 6.000 meter di laut             paling dalam parit.
                        Para ilmuwan percaya bahwa mungkin Monoplacophora takson       polyphyletic dan telah diusulkan termasuk semua anggota yang hidup dalam   urutan Tryblidiida.  Sebuah usaha nama yang umum untuk Monoplacophores,       gastroverm, terbukti tidak berhasil, istilah yang disebut "luar biasa tidak     menarik". Pada umumnya, penulis, karena telah secara diam-diam setuju;     "Monoplacophores" tetap penggunaan umum. Pada tahun 1989, fosil-fosil di         Italia dari tengah Pleistosen digambarkan yang muncul untuk menjadi identik             dengan spesies hidup Micropilina minuta.



           

 

·         Anatomi

 

 


















                        Gambar dari cangkang Pilina unguis. Kepala daerah di sebelah kiri.



 

















                        Pandangan ventral (fosil) cangkang Tryblidium reticulatum Lindstrom,       1880. Ada lampiran bekas luka terlihat berotot. Kepala daerah adalah pada bagian        atas gambarShell panjangnya hingga 43 mm.

 















                        Dorsal view of the shell of Tryblidium reticulatum . Pandangan dorsal         kulit Tryblidium reticulatum.
                        Sedikit yang diketahui tentang monoplacophora. Mereka memiliki satu,      datar, bulat bilateral shell yang sering tipis dan rapuh; itu ukurannya berkisar 3-30       milimeter (dalam beberapa jenis). puncak dari shell ke depan. Fosil kerang     memperlihatkan serangkaian lampiran berotot bekas luka di bagian dalam, menyarankan metamerism; memang, dengan Monoplacophora hidup untuk           belajar, dapat dilihat bahwa segmen tubuh mereka menunjukkan pengulangan     serial ginjal, insang dan struktur reproduksi. Ini digunakan untuk ditafsirkan             sebagai benar segmentasi, yang mengusulkan sebuah "missing link" antara   moluska dan annelids. Lebih studi terbaru menunjukkan bahwa pengulangan      organ-organ ini adalah sekunder.  Semua moluska dengan demikian yang dikenal    non-tersegmentasi, dan turunan dari annelids, yang selalu tersegmentasi, sangat      tidak mungkin. Monoplacophorans berpindah pada kaki bulat. Kepala dikurangi      mereka kekurangan mata atau tentakel.
                        Rongga mantel membentuk groove berbentuk tapal kuda berlarian di          sekitar otot kaki, dengan gaya yang sama dengan yang ada pada chitons, dan             berisi lima atau enam insang di kedua sisinya.Mulut terbuka di bawah antara          ujung-ujung alur, sedangkan anus membuka ke dalam bagian paling belakang.             Seperti chitons, monoplacophorans memiliki subradula sensorik organ, serta serak radula. Sebuah jaringan silia lipatan mengelilingi mulut ke depan dan samping,          sementara yang lebih kecil flip, membawa sejumlah tentakel, terletak tepat di        belakang itu. Perut berisi gaya, proyeksi dari divertikulum, atau "gaya kantung".
                        Jantung dibagi menjadi dua bagian yang sama, masing-masing dengan        daun telinga, ventrikel dan aorta. Kiri dan kanan aorta sekering lama setelah       meninggalkan jantung, dan pasokan darah ke sistem sirkulasi terbuka. Ada enam      pasang nephridial ekskretoris organ, yang kosong ke dalam rongga mantel.
                        Sistem saraf kecil ganglia di sekitar esofagus dari mana dua pasang tali       saraf utama dijalankan melalui tubuh; satu pasang memasok kaki, dan yang             lainnya organ visceral. Seperti dalam chitons, tali saraf utama ini dihubungkan           oleh serangkaian lateral saraf, memberikan tata letak sistem saraf muncul agak             seperti tangga.
                        Ada dua pasang gonad, yang melepaskan gamet ke dalam air melalui salah             satu pasang nephridia. Jenis kelamin terpisah, dan fertilisasi adalah eksternal.

·         Habitat

                        Monoplacophora geografis luas merupakan komponen dari bentos. Kebanyakan diketahui dari air yang dalam (1800 - 6500 meter), walaupun   beberapa spesies yang ditemukan di perairan dangkal berkisar sampai 200 meter. 

·         Makanan kebiasaan

                        Hal ini diduga bahwa mereka merumput di organisme mikroskopis di          bawah lumpur atau detritus.

·         Filogenetik

                        Pada tahun 2006 sebuah studi molekuler antartika Laevipilina         menyarankan agar Monoplacophora dan Polyplacophora membentuk didukung            dengan baik clade dengan Neopilina diteliti terdekat dengan chitons.  yang dua    kelas di clade baru ini, dengan nama yang diusulkan Serialia, semua variabel             menunjukkan angka dari serial ulang insang dan delapan set retractor pedal            dorsoventral otot.
                        Studi ini berlawanan dengan bukti fosil, yang menunjukkan bahwa             Monoplacophora adalah kelompok lain yang tersisa conchiferans, dan bahwa             cephalopods (cumi-cumi dan gurita) muncul dari dalam garis keturunan            monoplacophoran.
                        Catatan fosil tidak menunjukkan bahwa leluhur moluska itu             monoplacophoran-suka dan bahwa polyplacophora muncul dari dalam     monoplacophora - bukan sebaliknya;  ini bisa didamaikan jika kehilangan       sekunder kerang menyebabkan tubuh monoplacophoran formulir ini untuk muncul kembali sekunder . Ini masuk akal: tidak monoplacophorans modern      berkaitan erat dengan hunian vent-wakil dari Siluria, setidaknya. Kambrium       monoplacophoran Knightoconus antarcticus diperkirakan menjadi nenek moyang   ke cephalopods.
·       Kelas Scapopoda

                        Scapopoda dikelilingi oleh shell menunjuk sepotong gigi dan keluar pada    ujung kaki yang lebih luas. Sekitar seratus spesies telah dijelaskan dan hidup itu             semua turun, terkubur di bawah pasir atau tanah liat di bagian bawah grunnsævis.



                   Dentalium vulgare adalah salah satu contoh kelas Scaphopoda. Jika Anda berjalan-jalan di pantai, hati-hati dengan cangkang jenis Scaphopoda ini. Karena biasanya hewan ini tumbuh di batu atau benda laut lainnya yang berbaris menyerupai taring. Coba Anda amati gambar hewan berikut ini!
                     Dentalium vulgare hidup di laut dalam pasir atau lumpur. Hewan ini juga memiliki cangkok yang berbentuk silinder yang kedua ujungnya terbuka. Panjang tubuhnya sekitar 2,5 s.d 5 cm. Dekat mulut terdapat tentakel kontraktif bersilia, yaitu alat peraba. Fungsinya untuk menangkap mikroflora dan mikrofauna. Sirkulasi air untuk pernafasan digerakkan oleh gerakan kaki dan silia, sementara itu pertukaran gas terjadi di mantel. Hewan ini mempunyai kelamin terpisah.

Gambar 33. (a) Dentalium vulgare, (b) Struktur tubuh Dentalium sp.







 

 

Kesimpulan

  • Yang menyebabkan terjadinya perbedaan warna pada cangkang yaitu karena pada pembentukan cangkang terdiri dari 3 lapisan :
1.      Lapisan Periotrakum yang memiliki zat tanduk,tipis,dihasilkan oleh tepi mantel berfungsi untuk melindungi cangkang terhadap asam karbonat dan memberi warna pada cangkang.
2.      Lapisan Perismatik : Lapisan tengah,terdiri dari kristal karbonat dihasilkan oleh bagian tepi mantel.
3.      Lapisan Nacreous : Lapisan mutiara yang dihasilkan olehseluruh permukaan mantel.Lapisan ini juga menyebabkan sinar yang berkilauan,biasanya terdapat pada kerang mutiara.
Ini jelas bahwa yang menyebabakan terjadinya perbedaan warna cangkang pada kerang adalah adanya Lapisan Periorakum pada stuktur pembentuk cangkang.

  • Pada cumi-cumi raksasa,tidak ada organ khusus yang membedakannya dengan cumi-cumi biasa.Yang membedakannya hanyalah pada morfologinya ( ukuran dan bentuk tubuh ).Mengenai system Fisiologi yang terjadi dalam tubuhnya adalah sama.

  • Siput dimasukkan dalam Filum Mollusca karena dilihat dari ciri struktur morfologinya ( bentuk tubuh yang lunak ) meskipun terdapat cangkang yang bersifat keras atau kaku,karena fungsi dari cangkang ini adalah sebagai pelindung tubuh.

  • Proses pembentukan cangkang ini seiring dengan pertumbuhan dan perkembangan ukuran dan bentuk tubuh.Karena pada pembentukan cangkang,di hasilkan atau disekresikan oleh tepi mantel.Semakin besar ukuran dan bentuyk tubuh maka besar pula cangkangnya ( sesuai dengan ukuran dan bentuk tubuh )

  • Pada kelas Aplacophora,mempunyai ciri yaitu tanpa cangkang sehingga mirip cacing.Dikatakan sebagai cacing primitive,karena masih memiliki struktur morfologi maupun system fisiologi yang terjadi dalam tubuhnya masih sangat sederhana.

  • Sistem Peredaran Darah pada Cumi-Cumi yaitu ganda dengan saluran tertutup : Darah yang melewati arteri ( kaya oksigen ) dipompa oleh jantung sistematik melewati 3 aorta ( anterior,posterior,dan genital ).Kemudian darah menuju arteri kapiler kembali ke vena kapiler dan berkumpul di vena besar (vena cava).Kemudian darah pecah dua masuk ke jantung branchial,dipompa untuk masuk ke arteri branchialis,menuju insang melalui saluran cnetidium.Di insang terjadi pengambilan oksigen dan air dan melepas karbondioksida dan kembali lagi  ke jantung sistematik.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

REFERENSI

Runnegar, B.; Pojeta J, J. (Okt 1974). "Molluscan Phylogeny: para paleontologis Viewpoint". Science 186 (4161): 311-317. DOI: 10.1126/science.186.4161.311. PMID 17839855.  
Serbia, JM; Eernisse, DJ (2008). "Charting lintasan Evolusi: Menggunakan Diversity Molluscan Eye Memahami Paralel dan Evolusi konvergen". Evolusi Pendidikan dan Penjangkauan 1: 439-447. DOI: 10.1007/s12052-008-0084-1.  
Treves, K.; Traub, W.; Weiner, S.; Addadi, L. (2003)."Formasi di Aragonite bertunik merah-ungu (Mollusca) Girdle". Helvetica Chimica Acta 86: 1101. DOI: 10.1002/hlca.200390096.  
Boolootian, RA (1964). "Pada pertumbuhan, pemberian pakan dan reproduksi di chitonMopalia muscosa Santa Monica Bay". Helgoländer Wissenschaftliche Meeresuntersuchungen 11: 186-199. DOI: 10.1007/BF01612371.   edit Animalnetwork.com
Barnes, Robert D. (1982). Avertebrata Zoologi.Philadelphia, PA: Holt-Saunders International. hal. 381-389. ISBN 0-03-056747-5.  
Sigwart; Sutton, MD (Okt 2007). "Deep molluscan filogeni: sintesis palaeontological dan data neontological". Proceedings of the Royal Society B: Biological ilmu-ilmu 274 (1624): 2413-2419. DOI: 10.1098/rspb.2007.0701. PMID 17652065.   For a summary, see "The Mollusca" . Untuk ringkasan, lihat "The Mollusca". UniversityofCaliforniaMuseumofPaleontology.Http://www.ucmp.berkeley.edu/taxa/inverts/mollusca/mollusca.php.
Sirenko BI. Baru pandangan pada sistem chitons (Mollusca: Polyplacophora). Venus, 65 (1-2): 27-49, 2006







Tidak ada komentar:

Poskan Komentar